Rahasia Mengapa Memperbaiki Tekanan Udara Ban Itu Penting

Ini adalah praktik yang sangat umum akhir-akhir ini untuk mengabaikan jumlah tekanan udara yang tepat di ban kendaraan. Orang menghabiskan banyak uang untuk perawatan mobil mereka agar tetap hemat bahan bakar tetapi mengabaikan aspek penting dari tekanan udara ban ini. Biasanya, kitalah yang menentukan umur mereka. Seiring dengan penyeimbangan dan penyelarasan roda, tekanan ban tidak hanya menentukan pengalaman berkendara kita, tetapi juga dapat mengakibatkan kecelakaan fatal jika tidak diawasi. Ban memiliki tapak pada permukaannya yang dapat aus sebelum waktunya jika Anda bersikap santai terhadap tekanan udaranya.

Setiap kendaraan dilengkapi dengan tekanan ban yang direkomendasikan yang diukur dalam PSI (pon per inci persegi) sesuai dengan manufakturnya. Itu terletak antara 30-34 PSI untuk sebagian besar kendaraan. Sebagian besar dicetak di dalam ambang pintu pengemudi atau kadang-kadang di dalam tutup tangki bahan bakar. Manual pemilik juga dapat dikonsultasikan untuk memverifikasi nomor pasti ban Anda. Ini adalah tekanan yang dapat ditahan oleh setiap ban dengan jumlah beban tertentu pada kendaraan. Menggembungkan ban Anda secara berlebihan maupun tidak memompa tidak akan membantu performa mobil lebih baik di jalan. Sebaliknya, itu akan mengakibatkan keausan ban yang cepat.

INFLASI LEBIH:

Ketika jumlah udara di dalam ban melewati batas yang direkomendasikan, ban menjadi bundar dari tapak tengah sehingga mengurangi alas ban ke jalan. Dengan berlalunya waktu, tapak tengah ban Anda akan aus dibandingkan dengan bahu. Anda mungkin harus mengganti ban jauh lebih awal tidak peduli seberapa mahal Anda telah memasangnya. Banyak orang menganggap praktik ini sebagai penghematan bahan bakar tetapi ternyata bisa mengancam jiwa. Saat Anda mengekspos lebih sedikit alas ban ke jalan, mobil kehilangan cengkeramannya di jalan secara signifikan. Ada peluang yang wajar untuk menghadapi masalah saat memutar mobil dengan kecepatan tinggi dan bahkan dapat mengakibatkan kecelakaan. Kendaraan membutuhkan lebih banyak waktu untuk melambat dengan ban yang kempes. Penanganan mobil sangat terpengaruh sebagai hasilnya. Jadi sangat disarankan untuk mengawasi jumlah tekanan udara yang tepat di ban seperti yang ditentukan oleh pabrikan kendaraan Anda.